Igo Idol

5 12 2010


Minggu ini ada Bazaar di Gereja. Igo Idol ikut menyumbangkan suaranya di panggung. Tapi sebelum manggung foto-fotoan dulu yee.

Siapa Igo?

Elicohen Christellgo Pentury (Igo) lahir di Ambon, 19 Februari 1993 dari pasangan Markus dan Rosa Pentury.  Ia adalah pemenang Indonesian Idol Musim Keenam tahun 2010, karenanya sekarang ia sekarang lebih dikenal dengan nama Igo Idol.

Igo adalah anak pertama dari empat bersaudara. Bakat Igo dalam bermusik sudah terlihat sejak kecil. Lagu pop, rock, dan klasik adalah kesukaan Igo. Selain gitar, Igo juga dapat memainkan alat musik daerah Maluku yang disebut tifa dan totobuang.

Igo juga aktif bernyanyi di acara hari ulang tahun Maluku, di gereja, dan pada saat acara tahun baru. Selain bermain band dengan rekan-rekan sebayanya, Igo juga pernah bernyanyi bersama artis-artis daerah dari Ambon yang disebut Mainoro Group di Belanda. Igo juga pernah bernyanyi dengan teman-teman band nya di pentas Gong Perdamaian Dunia di Ambon.

Selain bernyanyi, Igo juga gemar berolahraga yakni bermain voli, basket, dan futsal.

Saat ini Igo telah lulus SMA Negeri 1 Ambon dan akan melanjutkan ke Fakultas Hukum Universitas Atmajaya, Jakarta dengan jalur beasiswa.

(Sumber: Wikipedia)

Iklan




Pulang Kampung

14 11 2010





Happy 90th Birthday, Grandma

25 09 2010


I love you Grandma such a lot
You mean the world to me
You’re patient, kind and full of fun
And thoughtful as can be
You help me out and give advice
You’re there when times are bad
You buy me treats and things I need
And hug me when I’m sad.
But best of all, we’re special pals
And as today’s for you
It seems the perfect time to say
‘You’re Wonderful’…it’s true!

Aku sangat mencintaimu Oma
Oma yang terbaik untukku
Oma sabar, baik dan menyenangkan
Dan penuh pengertian
Oma selalu membantuku dan memberikan nasihat
Oma selalu ada saat waktu-waktu buruk
Oma mengurus hal-hal yang kuperlukan
Dan memelukku saat aku sedih.
Tapi yang terbaik dari semuanya, kita adalah teman
Dan hari ini,
adalah waktu yang tepat untuk mengatakan
“Oma Hebat’… itu benar!





Pantang Menyerah

30 08 2010

Seekor bebek jantan telah membuktikan bahwa dia kuat, setelah mengambil risiko dengan kembali ke kolam favoritnya, hanya satu minggu setelah amputasi sayap.

Charlie, sang bebek, menderita cedera sayap yang parah setelah ditembak ketika berenang di kolam. Bebek ini dijemput staf Downland Open Air Museum (Singleton, West Sussex) dan dibawa ke Klinik Bedah Hewan Grove Lodge di Worthing. Cedera yang dialaminya sangat parah sehingga dokter hewan tidak memiliki pilihan selain harus mengamputasi sayapnya.

Pejabat senior penyelamatan hewan, Billy Elliott, mengatakan bahwa operasi ini merupakan hal yang tidak biasa, tetapi bebek jantan ini tampaknya tidak akan menderita tanpa sayap lainnya.

“Kami tidak dapat melakukan ini ke bebek liar karena bebek dengan satu sayap tidak akan bertahan di alam liar. Tetapi tampaknya bebek ini mempunyai kualitas hidup yang baik, jadi kami berikan bebek ini kesempatan,” katanya.

“Bebek ini seperti mendapat rumah pribadi sendiri di sini, dan tampaknya bebek ini baik-baik saja, bahkan bebek ini menjadi selebriti sekarang ini.”

Wah . . . bebek aja pantang menyerah dalam menjalani hidup . . .
manusia jangan kalah dong. . .

Sumber: http://www.dailymail.co.uk/news/article-1187334/In-flap-Charlie-winged-Drake-returns-water-having-shot-wing-amputated.html





Upacara Bendera Secara Digital

18 08 2010

Enam belas ribu pengunjung berhasil mengikuti upacara bendera secara digital yang dilaksanakan di http://www.indonesiaoptimis.org, 17 Agustus 2010 lalu. Kegiatan ini merupakan sebuah gagasan yang sangat revolusioner dari sekelompok anak muda Yogyakarta yang bernama Indonesia Optimis.

“Pada tanggal 16 Agustus kami memulai memperkenalkan aksi ini melalui Twitter dengan dibantu oleh banyak teman teman yang aktif di jejaring sosial, komunitas IT, portal komunitas dan ke berbagai mailing list. Ketika 17 Agustus 2010 jam 07.00 WIB pengunjung sudah mulai bisa secara interaktif mengikuti prosesi upacara yang dijalankan oleh perintah setiap pengunjung dengan cara menekan icon berupa petugas upacara,” kata kelompok ini menjelaskan awal aksi ini diadakan. “Kami memilih jejaring sosial dan internet dikarenakan memang generasi muda yang kami targetkan terkena pesan ini selalu ada di sana dan sangat aktif, di mana kita ketahui bahwa pengguna Facebook dan Twitter di Indonesia sangat besar dan bahkan Facebook mencapai terbesar di Asia.”

“Admin sudah bersiap dari dini pagi hari ini, menyapu lapangan agar bersih, menyetrika bendera, melatih para pasukan #UpacaraBendera digital” ketika waktu sudah mendekati waktu Upacara. “Hari ini, setiap orang bergadang u/ membuat #Indonesia65 terus naik sbg Trending Topic, u/ mengatakan pada dunia “KAMI ADA DAN MAJU” Tidak ada kata menyerah untuk membela bangsa kita.”

Upacara Digital ini dimulai tepat pukul 10.00 WIB sesuai dengan instruksi yang ada. “09 : 55 > Ternyata http://indonesiaoptimis.org/ total pengunjung 10.482. Tim Paskibraka menyiapkan mental”.

“Yang paling unik di era digital ini kami mengangkat demokratisasi dengan adanya 3 pembina upacara yang bebas dipilih dan didengarkan amanatnya yaitu Iwan Esjepe seorang aktivis Indonesia Bertindak, Pandji Pragiwaksono seorang pemuda aktif di #IndonesiaUnite dan sering menulis lagu serta tulisan yang membangkitkan semangat nasionalisme dengan bahasa anak muda, serta tidak ketinggalan seorang blogger terkenal dengan nama Ndorokakung yang acap menulis berbagai kejadian di sekitar kita dengan kacamata yang berbeda,” kata kelompok ini menjelaskan lebih lanjut.

“Dan yang luar biasa karena ini ditunjang oleh Twitter yang berbasis teks maka imajinasi bisa luar biasa berkembang, di mana setiap peserta membayangkan suasana pada saat dahulu mengikuti upacara bendera, sehingga di timeline banyak sekali muncul celetukan seperti “Bu Guru sebelah saya mau pingsan”, “Wah pemimpin upacaranya ganteng”, “Enakan jadi P3K aja biar bisa dapet tempat teduh”, “Merinding mau pengibaran bendera nih” Komentar-komentar tersebut memang pernah terjadi dahulu.”

Lonjakan pengunjung sempat membuat server menjadi tidak diakses, namun pengibaran tetap berjalan dengan khidmat. Pada situs tersebut bukan hanya ada tampilan upacara saja, tapi juga lagu-lagu, pembacaan Pancasila, pengibaran bendera (YouTube), dan tidak ketinggalan rekaman pembacaan teks Proklamasi oleh Bung Karno.

Sumber: http://ictfiles.com/detail/Web_Technology/2010/08/18/upacara_bendera_digital dan http://chip.co.id/articles/news/2010/08/19/upacara-bendera-cara-digital-di-indonesia-optimis/